8 Tips Untuk Lansekap Indah Di Bawah Pohon Ek

8 Tips Untuk Lansekap Indah Di Bawah Pohon Ek –┬áPohon ek (Quercus spp.) sering dianggap sebagai pohon yang kuat, tetapi pertimbangan yang cermat harus dilakukan saat membuat lanskap di bawah pohon ek untuk melindungi pohon dari kerusakan dan mendorong mereka untuk berkembang. Mungkin Anda memiliki visi tentang rumput hijau subur yang tersebar di bawah pohon ek yang megah di halaman belakang Anda, tetapi sebaliknya, kanopi menyebar di atas tanah kosong. Plus, akar yang menonjol membuat memotong rumput kecil yang ada sangat sulit. Bagaimana Anda bisa mempercantik kekacauan yang tandus ini tanpa mengorbankan kesehatan pohon? Ini sebenarnya cukup mudah.

8 Tips Untuk Lansekap Indah Di Bawah Pohon Ek

angeloaktree – Ek hidup adalah pohon besar dan ek dewasa akan memberikan banyak naungan dari sinar matahari penuh, serta banyak bahan organik ketika mereka menjatuhkan daunnya. Baik itu halaman depan atau belakang Anda, ada beberapa cara untuk menyediakan penutup tanah yang sehat dan merapikan area di bawah pohon ek dewasa Anda. Anda dapat membuat lanskap dengan benar di bawah pohon dewasa dan meningkatkan daya tarik visual halaman tanpa merusak pohon itu sendiri. Ini bisa berarti menanam bedeng bunga yang tidak bersaing atau lintah dari akar pohon. Atau bisa juga mulsa atau hiasan lainnya. Begini caranya.

1. Lihatlah Ke Alam

Salah satu cara terbaik untuk memastikan lansekap yang sukses di sekitar pohon ek adalah dengan meniru alam. Jenis tanaman yang secara alami hidup bersama dengan pohon ek di alam liar adalah yang paling mungkin tumbuh subur di bawah pohon ek Anda dan paling kecil kemungkinannya untuk merusaknya. Jika Anda belum mengetahui jenis pohon ek yang Anda miliki, mulailah dengan mengidentifikasinya. Kemudian pelajari tentang spesies khusus Anda. Di mana ia tumbuh? Seperti apa lanskap langsung biasanya terlihat? Tumbuhan apa lagi yang tumbuh subur di lingkungan seperti itu? Perhatikan juga bahwa beberapa pohon ek, seperti kastanye (Q. prinus) dan pohon ek merah (Q. rubra), cenderung lebih keras dan dapat menangani beberapa gangguan kecil, sementara yang lain, seperti ek pantai (Q. agrifolia) di California, adalah lebih rapuh.

2. Pikirkan Akarnya

Jangan pernah meremehkan pentingnya akar. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa akar pohon tumbuh sejauh ujung cabangnya, tetapi sebenarnya, akar pohon dapat tumbuh selebar dua hingga tiga kali lebar mahkotanya. Sistem akar yang luas ini tidak hanya menambatkan pohon ke tanah tetapi juga menyerap air dan nutrisi, menyimpan makanan, mensintesis senyawa organik penting, dan bahkan berasosiasi dengan jamur simbiosis mikoriza. Mengingat hal ini, hal utama yang perlu dipertimbangkan ketika lansekap di bawah pohon ek adalah akarnya. Berhati-hatilah agar tidak merusak akar atau memadatkan tanah di bawah pohon saat menerapkan desain lansekap Anda.

Baca Juga : 10 Jenis Pohon Ek Yang Bisa Anda Tanam Di Halaman Rumah Anda

Jangan pernah memotong akar, jika Anda bisa membantu, karena ini dapat secara signifikan mempengaruhi kesehatan keseluruhan dan stabilitas struktural pohon. Jika perlu, Anda dapat menambahkan dua hingga empat inci tanah atau kompos di sekitar pohon untuk media tanam. Pastikan untuk menjaga lapisan tipis tanah ekstra agar tidak menyentuh batang pohon, dan perhatikan bahwa menambahkan terlalu banyak dapat membuat akarnya mati lemas. Saat membeli tanaman untuk diletakkan di bawah pohon ek, pilih ukuran wadah yang lebih kecil sehingga Anda dapat menggali lubang yang lebih kecil, mengurangi gangguan pada akar. Aturan praktis yang baik adalah membeli tanaman dalam pot satu galon atau, idealnya, lebih kecil.

3. Mulsa Dengan Benar

Mulsa organik dapat bermanfaat bagi pohon ek serta tanaman di sekitarnya dengan memoderasi suhu tanah, mempertahankan kelembapan, menyediakan mineral, dan memperbaiki struktur tanah. Sebarkan dua hingga empat inci mulsa organik, seperti serpihan kayu, mulsa kulit kayu, atau serasah daun. Seperti penambahan tanah, berhati-hatilah untuk tidak membuat mulsa di sekitar batang. Sebaliknya, tinggalkan jarak beberapa inci antara batang dan mulsa. Juga bermanfaat untuk meninggalkan setidaknya beberapa daun ek yang jatuh di tanah di sekitar pohon ek sebagai mulsa alami. Anda dapat memeriksa penggaruk daun dari daftar tugas Anda musim gugur ini tanpa pernah mengambil penggaruk.

4. Menanam Dengan Hemat

Berbeda dengan gundukan bunga dan dedaunan yang memenuhi area taman lainnya, ruang di bawah dan di sekitar pohon ek harus ditangani dengan pendekatan minimalis. Penanaman padat bersaing dengan akar untuk nutrisi dan air dan membutuhkan lebih banyak gangguan tanah di sekitar pohon untuk dipasang. Pertimbangkan pohon itu sendiri sebagai titik fokus, dan gunakan tanaman lain hanya sebagai aksen untuk melengkapinya. Bersikaplah fleksibel juga, dengan penempatan setiap tanaman. Jika Anda menemukan akar besar saat menyiapkan lubang untuk tanaman, Anda harus memilih lokasi lain untuk spesimen itu agar tidak merusak akar.

5. Pertimbangkan Zonanya

Zona perlindungan akar pohon ek berkisar dari batang hingga garis tetesan, atau tepi kanopi, meskipun sistem akar dapat meluas hingga tiga kali lebar cabang. Di dalam area ini adalah zona akar kritis, yang secara luas dianggap ada dalam jarak sepuluh kaki dari batang dewasa. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang ukuran zona akar kritis untuk pohon tertentu, biarkan diameter batang satu hingga satu setengah kaki per inci. Ingatlah bahwa pohon-pohon muda akan tumbuh, dan dengan demikian zona ini akan berkembang. Tapi apa artinya semua itu? Takeaway terbesar adalah untuk melindungi akar dalam zona perlindungan akar dan menggunakan perawatan terbesar dengan zona akar kritis. Minimalkan pemadatan tanah dan hindari hardscaping di zona perlindungan akar. Jika jalur pejalan kaki yang sering digunakan melewatinya, arahkan kembali jalur tersebut untuk berputar.

Jika pengaspalan tidak dapat dihindari, pilih opsi berpori seperti batu bata atau kerikil, dan jauhkan dari batang pohon sejauh mungkin. Idealnya, para ahli mengatakan, Anda tidak boleh menanam apa pun di dalam zona akar kritis pohon ek. Jika Anda merasa aturan ini sulit untuk diikuti, coba saja tempatkan tanaman sejauh mungkin dari batangnya, dan pilih spesies kecil yang berakar dangkal. Anda juga dapat membantu mengisi ruang ini dengan beberapa patung atau koleksi batu atau kerang khusus. Pastikan saja apa pun yang diletakkan di bawah pohon ek cukup ringan untuk tidak memadatkan tanah. Semak dan tanaman besar lainnya harus ditempatkan di luar dripline untuk memberikan ruang yang cukup untuk pertumbuhan ke segala arah.

6. Jarang Mengairi

Kelembaban yang berlebihan dapat menyebabkan masalah mematikan seperti jamur akar ek atau pembusukan mahkota di pohon ek, yang membutuhkan sedikit atau tanpa air tambahan setelah terbentuk. Terutama hindari mengairi di dalam zona akar kritis. Untuk tanaman baru di bawah pohon ek, irigasi secukupnya untuk membantu menumbuhkan tanaman muda, dan hindari menjenuhkan tanah untuk waktu yang lama. Targetkan tanaman individu daripada seluruh area, seperti dengan irigasi tetes atau penyiraman tangan dengan hati-hati. Setelah tanaman menjadi mapan, berhenti mengairi kecuali benar-benar diperlukan. Pohon ek juga harus dilengkapi dengan drainase yang cukup untuk mencegah genangan air. Jika lanskap saat ini menyebabkan air terkumpul di sekitar pohon ek, pasang sistem untuk mengalihkannya, seperti saluran pembuangan Prancis.

7. Gunakan Wadah

Trik yang bagus untuk mendapatkan lebih banyak tanaman di bawah pohon ek tanpa membuat akarnya terlalu padat adalah dengan menggunakan wadah. Menempatkan wadah langsung di tempat tidur taman memungkinkan Anda menambah ketinggian di mana semak besar tidak dapat ditanam. Anda juga dapat menambahkan tanaman yang lebih haus dengan cara ini, karena sebagian besar kelembapan tambahan akan tetap terkandung di dalam pot, sehingga memungkinkan irigasi lebih sering tanpa menjenuhkan akar pohon ek. Jika Anda mengatur tanaman di dalam tanah di sekitar pot, mereka bisa mendapatkan keuntungan dari air yang merembes melalui lubang drainase. Ingatlah bahwa sesuatu yang terlalu berat dapat memadatkan tanah di bawahnya. Untuk meringankan pot yang lebih besar, pilih wadah yang ringan, untuk memulai, gunakan campuran tanah yang ringan, dan tambahkan sesuatu ke bagian bawah wadah untuk meningkatkan drainase dan mengurangi jumlah tanah yang dibutuhkan, seperti pot pembibitan yang rusak atau kosong. botol-botol plastik.

8. Pilih Tanaman Asli

Akhirnya, kita sampai pada bagian yang menyenangkan yaitu tanaman. Tanaman terbaik untuk di bawah pohon ek adalah tanaman keras herba dan umbi yang berakar dangkal, tahan kekeringan, dan menyukai naungan. Dengan kata lain, Anda menginginkan tanaman kecil yang tumbuh subur di tempat teduh yang kering. Tanaman ini membutuhkan sedikit atau tanpa perawatan, termasuk irigasi atau pupuk. Meskipun menemukan tanaman seperti itu mungkin tampak hampir mustahil, sebenarnya mungkin tidak sesulit yang Anda pikirkan. Ingat penelitian yang disarankan di tip 1?

Mempelajari spesies pohon ek spesifik Anda akan membantu menentukan jenis tanaman mana yang tumbuh baik dengannya. Karena tanaman asli ini tumbuh bersama pohon ek di alam liar, mereka secara alami beradaptasi dengan kondisi dan persyaratan pertumbuhan yang sama. Tanaman asli, secara umum, tidak memerlukan perawatan sama sekali setelah ditanam karena alasan yang sama yaitu mereka telah beradaptasi dengan kondisi pertumbuhan lokal. Meskipun tanaman terbaik untuk pohon ek Anda akan bervariasi berdasarkan lokasi dan spesies pohon ek Anda, berikut adalah beberapa saran untuk membantu Anda memulai.